Pemerintah Mengkaji Ulang Cuti Lebaran Akibat Corona

Berita
Michael

Pemerintah Mengkaji Ulang Cuti Lebaran Akibat Corona

Corona diharapkan puncak pandemi (Covid-19) di Indonesia banyak ilmuwan akan terjadi tahun ini. Sekarang pemerintah mengungkapkan pengungsi dari tanggal penilaian pada kesempatan Idul Adha disajikan pada akhir lisensi gegara Corona.

Para ilmuwan memperkirakan bahwa pemerintah memiliki dinamika epidemi Corona virus canggih di negara ini. Para ilmuwan memprediksi bahwa puncak terjadi dari Mei hingga Juli. angka positif Corona bisa mencapai 106 ribu kasus.

Pemerintah Mengkaji Cuti Lebaran

“Kasus Biasa diperkirakan oleh para ahli dari berbagai kelompok, lembaga ilmiah dan orang-orang. Dan semua komentar dan menggabungkan semua prediksi ini, “kata presiden memanipulasi percepatan kelompok kerja ahli dari Wiku Adisasmito menyumbang -19 tim resmi Sekretariat Covid YouTube Presiden.

Pemerintah menerima prediksi para ahli di berbagai bidang. Mahkota itu kemudian disebut Wiku ketinggian epidemi di Indonesia akan mulai Mei 2020 berlangsung hingga dua bulan kemudian.

“Dan kami percaya bahwa puncak pandemi di Indonesia akan dimulai pada awal Mei dan akan terus berlangsung di awal Juni,” kata Wiku bahasa Inggris.

Ia menyebut jumlah kumulatif kasus positif Covid-19 pada puncak epidemi akan mencapai 95.000 kasus. Tapi kemudian juga menempatkan angka pada lebih dari 95.000 kasus diperkirakan terjadi pada bulan Juni atau Juli.

“Jumlah kasus terakumulasi selama tingginya adalah 95 ribu kasus. Sementara itu, selama bulan Juni dan Juli, kasus yang dikonfirmasi mencapai 106.000 kasus kumulatif, “kata Wiku.

Namun, ia mengingatkan, prediksi ilmiah tidak sesuai dengan realitas apa yang akan terjadi. Pemerintah Indonesia dua kali lipat kembali untuk menghindari Corona.

Cuti Lebaran Di Tambah

Effendy mengatakan Menteri Koordinator migran liburan PMK dan bersama-sama berlibur pada tahun 2020 meningkat menjadi 20 hari setahun. EID melanggar semua tetap sama, tetapi menambahkan.

“Rapat telah menambahkan 4 hari off pada tahun 2020, yang sejak itu telah ditetapkan pada 20 hari sampai 24 hari akan ditentukan oleh perintah bersama. Ia telah ditetapkan, ditandatangani oleh Menteri Agama, Menteri Tenaga Kerja dan MenPAN- RB, “kantor Departemen KMP bagi para migran, Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta, Kamis (2020/03/09).

Keputusan itu disetujui oleh Departemen Agama Fachrul Razi, menteri reformasi administrasi dan reformasi birokrasi (MenPAN-RB) Tjahjo Kumolo dan Menteri Tenaga Kerja Ida Fauziyah Surat Keputusan Bersama (SKB) No. 2020 No. 174 01 tahun 2020 dan Nomor 01, 2020

Diamkan Idul Fitri jatuh pada 22, 26 dan 27, 28 dan 29 (Jumat, Selasa, Rabu, Kamis dan Jumat).

Cuti Lebaran Di Geser Ke Desember

Namun, untuk merespon akan pulang untuk pencegahan larangan Corona, pemerintah merevisi serangkaian waktu yang dijadwalkan bersama-sama. semua liburan Lebaran dipindahkan ke akhir tahun.

“Kebijakan ini mengikuti arah tikus Presiden antisipasi Idul 2 April 2020 di banding # Homecoming dan penggantian liburan Idul Fitri tahun 2020,” kata Menteri Koordinator Migrant Effendy PMK di kursi rapat koordinasi di tingkat menteri (RTM) pada revisi SKB lembar 3 menteri dan 2020. Hal ini diumumkan dalam siaran pers yang diterima oleh penerbit, Kamis (2020/04/09).

liburan dan perubahan lembar, mengatakan imigran dijelaskan dalam Surat Keputusan No. 391 Revisi 3 menteri pada 2020, Nomor 02 dan Nomor 02 2020 2020

tambahan waktu luang bersama-sama Idul Fitri datang 26-29 Mei 2020 dicabut dan dipindahkan ke akhir 28 untuk 31 Desember 2020.

Pemerintah Kaji Cuti Lebaran Berbarengan Dengan Idul Adha

Ketua Kelompok Kerja 19 Percepatan Manajemen Covid Doni Monardo mengungkapkan lebih banyak pilihan untuk mengubah tanggal libur tahun 2020 Doni tanggal transfer ini bukanlah pilihan tahun ini bekerja sama dengan Idul Adha. “Untuk mengganti lisensi, yang dikirim Bapak Presiden, ada pilihan tambahan. Oleh karena itu, benar akhir tahun, pilihan. Ini Pak KSP komentar kepada Presiden. Presiden diminta untuk mempertimbangkan, Apa yang Anda pikirkan adalah lebih baik, jika pada saat Idul Adha El pada akhir Juli atau bahkan kembali ke tahun, “katanya dalam sebuah pernyataan dari akun Conference YouTube Doni Sekretariat Presiden, Senin (4/5 / 2020). Sebagai informasi tambahan kami merekemonedasikan anda untuk di rumah saja sambil bermain permainan online di https://www.userbola.win/ yang dapat memberikan anda penghasilan tambahan di tengah pandemi corona ini

Namun, Doni, meninggalkan tanggal penggantian Idul Adha El-harus melihat keadaan mahkota virus pandemi (Covid-19) mengatakan. BNPB mengatakan bahwa pilihan dapat dipilih sesuai dengan disiplin masyarakat dalam pelaksanaan protokol pencegahan coronavirus. “Dan itu semua tergantung pada tingkat keparahan dari kita. Semakin Anda menghukum, semakin kita patuh, penurut lebih dekat mengikuti protokol kesehatan segera setelah kami seperti suasana hidup normal, “kata Doni.

“Arah dari kata normal, ya, aturan baru, ketika sebuah topeng yang digunakan, menjaga jarak, dengan mempertimbangkan protokol kesehatan,” tambahnya.